Friday, November 9, 2012

Puisi Lebah Jantan | Fitri Nurhayati




Lebah Jantan
Fitri Nurhayati

Wangi parfumku masih tertinggal pada puncak yang nakal
Membakar asa, memantik lebah jantan pada lidahnya yang manis
Melepas haus setelah menyeruput madu dari denyut jantungnya

Aku ingat pesan sang kekasih, bahwa aku bukanlah bunga jalang
Bahwa aku bukanlah awan mendung yang mendatangkan hujan
Tapi aku adalah secercah cahaya yang akan menyinari dunia

Aku menikmati musim yang penuh dengan pendosa
Bahkan tuhan membiarkanku luput untuk sebentar
Agar aku dapat menari bebas di pelataran surga

Namun, di bawah senja tua aku mendengar seruan, tautan
Bahwa jalanku bukan jalan yang aku lewati sekarang
Bahwa lembarku bukanlah lembaran yang aku tulis sekarang

Adakah titah tuhan yang memanggil?
Ataukah hanya seruan umat yang mengucil?
Perjalanan ini tak selesai karena aku tak mampu menyelesaikannya

Sedang aku bergegas meninggalkan lebah di teras senja
Engkau malah melucutiku dengan cambuk besi
Aku ragu dengan jawaban sebelumnya
Bahwa engkau tak dapat menerimaku yang sudah mabuk meneguk madu

Aku ingin kembali, sebelum serbuk bunga menabur diatas kerendaku
Karena aku sama dengan engkau
Yang tetap jua saling melilit, sebagaimana alam yang begitu kejam.


Purwokerto, 02 Februari 2012
www.kompasiana.com/www.nurhayatipipit.com

Anda sedang membaca kumpulan/contoh/artikel/puisi/sajak/pantun/syair/tentang/tema/bertema/judul/berjudul Puisi Lebah Jantan | Fitri Nurhayati dan anda bisa menemukan kumpulan/contoh/artikel/puisi/sajak/pantun/syair/tentang/tema/bertema/judul/berjudul Puisi Lebah Jantan | Fitri Nurhayati ini dengan url http://kumpulankaryapuisi.blogspot.com/2012/11/puisi-lebah-jantan-fitri-nurhayati.html,anda juga bisa meng-click kumpulan/contoh/artikel/puisi/sajak/pantun/syair/tentang/tema/bertema/judul/berjudul Puisi Lebah Jantan | Fitri Nurhayati Tetapi dilarang merubah isi maupun mengganti nama penyair/pengarang nya karena bertentangan dengan HAKI, semoga anda ter-inspirasi dengan karya Puisi Lebah Jantan | Fitri Nurhayati salam Karya Puisi

0 comments:

Post a Comment

Loading
 

kumpulan karya Puisi | Copyright 2010 - 2016 Kumpulan Karya Puisi |