Sunday, April 7, 2013

Puisi Kursi Keadilan | Hidayat


Kursi Keadilan
Hidayat

Walaupun hidupku hanya makan tempe dan tahu
Aku bangga dengan negeri ini
Negeri ini begitu indah
Dengan hadirnya gunung-gunung
Air laut yang berlarian di deburan ombak
Padang rumput yang indah bergoyang kesana kemari
Mengikuti hembusan angin
Tiap hari aku duduk di pojok derita negeri ini
Menikmati keindahan negeriku
Namun di sudut lain
Bencana di biarkan berpesta pora
Pemimpin-pemimpin perut buncit seharusnya kasihan
Melihat anak Porong
Terlantar di jalanan, mati kelaparan
Karena ulah dari pemimpin
Yang membiarkan lumpur panas bergejolak, bertingkah semaunya
Kadang aku bingung
Kemana demokrasi menghilang
Yang katanya…
Dari rakyat, untuk rakyat,dan oleh rakyat
Tapi apa….!
Bandit-bandit keparat
Membiarkan rakyat sekarat
Sampai rakyatpun
Menjadikan tumpukan sampah sebagai rumah makan
Yang menyediakan makanan dan minuman enak
Dan siap saji
Lihat saja...!
Mie basi mereka anggap Spageti dari Cina
Telor dadar basi di anggapnya Pizza dari Inggris
Aku kasihan melihat mereka
Dan aku yakin semua rakyat ingin keadilanmu,
Kejujuranmu dalam memimpin negeri ini
Ini pesanku
Untuk para pemimpin dan rakyat jelata negeri ini

Wonosobo, 17 Oktober 2012


Anda sedang membaca kumpulan/contoh/artikel/puisi/sajak/pantun/syair/tentang/tema/bertema/judul/berjudul Puisi Kursi Keadilan | Hidayat dan anda bisa menemukan kumpulan/contoh/artikel/puisi/sajak/pantun/syair/tentang/tema/bertema/judul/berjudul Puisi Kursi Keadilan | Hidayat ini dengan url http://kumpulankaryapuisi.blogspot.com/2013/04/puisi-kursi-keadilan-hidayat.html,anda juga bisa meng-click kumpulan/contoh/artikel/puisi/sajak/pantun/syair/tentang/tema/bertema/judul/berjudul Puisi Kursi Keadilan | Hidayat Tetapi dilarang merubah isi maupun mengganti nama penyair/pengarang nya karena bertentangan dengan HAKI, semoga anda ter-inspirasi dengan karya Puisi Kursi Keadilan | Hidayat salam Karya Puisi

0 comments:

Post a Comment

Loading
 

kumpulan karya Puisi | Copyright 2010 - 2016 Kumpulan Karya Puisi |