Friday, April 1, 2011

Desa Kita Surga tanpa Malaikat | Puisi Fredy Wansyah


Desa Kita Surga tanpa Malaikat
Puisi Fredy Wansyah

“Ada daun-daun yang menari bersama lagu burung.
Mereka berbalas percikan air seperti aku
kepada perempuan yang duduk di dalam mataku sekarang.”

“Aku belum menjadi perempuan.
Warna tubuhku tiada hijau yang memberi kita satu nyawa.
Kupu-kupu itu ingin bunga dari daun hijau,
maka dia menangis ketika daun-daun direbut
tanah yang menjadi surga kita dalam berbagi rasa dan menanam rasa”

“Di beranda rumah rumput ini kita menikmati irama dan nada yang dialunkan angin,
disuguhi buah-buah ranum yang dapat kita petik ketika kita lapar,
percikan air di balik
celah daun kuning dapat menghela haus kita setiap usai mendesahkan kata di telinga.
Lupakan kupu-kupu itu, beranjaklah dari kursimu dan pegang ujung celanaku.
Mari kita ikuti gerak daun yang menari di depan rumah kita”

Jatinangor, 2009

Anda sedang membaca kumpulan/contoh/artikel/puisi/sajak/pantun/syair/tentang/tema/bertema/judul/berjudul Desa Kita Surga tanpa Malaikat | Puisi Fredy Wansyah dan anda bisa menemukan kumpulan/contoh/artikel/puisi/sajak/pantun/syair/tentang/tema/bertema/judul/berjudul Desa Kita Surga tanpa Malaikat | Puisi Fredy Wansyah ini dengan url http://kumpulankaryapuisi.blogspot.com/2011/04/desa-kita-surga-tanpa-malaikat-puisi.html,anda juga bisa meng-click kumpulan/contoh/artikel/puisi/sajak/pantun/syair/tentang/tema/bertema/judul/berjudul Desa Kita Surga tanpa Malaikat | Puisi Fredy Wansyah Tetapi dilarang merubah isi maupun mengganti nama penyair/pengarang nya karena bertentangan dengan HAKI, semoga anda ter-inspirasi dengan karya Desa Kita Surga tanpa Malaikat | Puisi Fredy Wansyah salam Karya Puisi

0 comments:

Post a Comment

Loading
 

kumpulan karya Puisi | Copyright 2010 - 2016 Kumpulan Karya Puisi |